Liburan untuk Lebaran dan mangkir dari Lemburan

26 Aug 2011


kaburrrr...aha… Salam hoya-hoya semuanya… anak ilama makan kelapa, sudah lama kita tidak berjumpa. hehehee… oke dulur-dulur sadayana, liburan hari raya menetas sudah. banyak lalu-lalang pemudik dijalanan, jika kita amati ternyata mayoritas dari pemudik adalah para kuli (pekerja; maaf agak sedikit kasar bahasanya, untuk menekankan saja kesenjangan antara bawahan dan atasan) pabrik yang telah masuk masa liburnya, tidak sedikit pula perusahaan yang menawarkan kerja lembur dengan gaji 2-3 kali lipat dari gaji normal. namun bagi para perantau yang menuai nasi di tanah rantauan, lebaran adalah momen yang sangat berharga untuk berkumpul bersama keluarga dan sanak saudara. libur lebaran lebih dinanti dibanding libur 17an. Rindu rumah, rindu kampung halaman terbayar ketika libur lebaran. naaahh bagi anda-anda yang pernah merasakan hal yang serupa tentu tahu alasannya kenapa tawaran lembur dengan gaji berkali lipat tetap ditolak. berikut wawancara saya dengan korban lemburan lebaran beberapa waktu yang lalu:

Ket. A (saya)

B (korban lembur hari libur)

A : “asyiiikkk,,, hari raya sebentar lagi dateng nih…”

B : ” iyaaa… semoga saja di sini tidak ada lemburan paksaan untuk hari lebaran”

A : “hmmm… emank ente dulu pernah kerja dipabrik yang ngewajibin lembur hari libur lebaran gt?”

B : ” dulu dimasa lampau, waktu itu ane dibayar 1 bulan gaji untuk masa kerja 5 hari, selama hari libur lebaran, bayangkan berapa kali lipat tuwwwhhh..”

A : ” waaaawwhhh… gede amat, cepet kaya atuh?”

B : ” cepet kaya lambemuww..( akhirnya keluar juga bahasa jawa dari sang korban, karena korban untuk lemburan hari raya kebanyakan adalah orang jawa… heheee… kiddingI), boro-boro kaya, yang ada malah sengasara, dikala takbiran berkumandang, dari hulu hingga ke hilir, suaranya memekik langit, sementara saya sekonyong-konyong mematung dipabrik, yaaa… walaupun nda banyak kerjaan dan lebih banyak tidur dari pada kerja, tapi nyesek banget ke hati… kesedihan akhirnya tumpah dari mangkuknya, rasanya pengen kabur saja dari pabrik…”

A : ” ooowwwhhh…. iya juga mas, terkadang pundi-pundi itu penuh daya tipu, dikira mampu menyapu, ternyata malah kesedihan yang mencumbu, terus gimana tuh pas lemburan lebaran tahun berikutnya..?”

B : ” saya katakan TIDAK, kepada bos saya, dan tidak ada lagi lembur lebaran dalam kamus saya, harga mati untuk libur”

A : ” ahahhaaa… alay juga mas ini kalo ngomong”

B : “heheheee… biarin dah, yang penting bisa terbebas dari lemburan di hari lebaran”

A : ” yoooo… kalo disini da lemburan lebaran, mari kita mangkir bersama-sama…”

B : ” tentu.. setujuwwww”

Merdekaaa...

demikian sekelumit dialog saya dengan korban lemburan lebaran, semoga perusahaan sadar bahwa libur lebaran akan jadi lebar (percuma) jika diwajibkan untuk lembur… salam kemerdekaan kawan. Selamat Hari raya Idul Fitri 1432 H. Taqaballahuminnawaminkum… :)


TAGS Opini


-

Author

Follow Me